Cinta 1/2 Dosa

Katanya cinta itu buta! Tapi nyatanya bukan cintanya yang buta. Tapi kitanya yang buta. Banyak aspek-aspek negatif dengan lahirnya cinta, terutama untuk kalangan remaja. “Aku ga bisa hidup tanpa kamu!”. Alah kadal, lu ga bisa hidup kalo ga ada Allah SWT. Lu ga bisa hidup kalo lu ga punya keluarga. Emang pacar udah kaya tuhan gitu serba di utamakan. Berpikirlah! Dunia itu ga harus soal cinta, ga harus soal “lu harus punya pacar”. Dunia itu banyak tujuan, masa yang dikejar dan diutamakan soal punya pacar ato ga. (Woy, ngegas lu jomblo)
Cinta menurut riwayat hadist adalah suatu perasaan yang timbul kepada lawan jenis, yang dimana obatnya adalah pernikahan supaya jauh dari perbuatan zina. Nah, obatnya itu nikah bukan pacaran. Emang gue pernah pacaran, gue emang bodoh gitu waktu dulu. Menuruti hawa nafsu dengan mudahnya. Tapi insyaallah sekarang sudah berpikir. Bahwa jalan terbaik untuk mengobati rasa cinta itu, ya pernikahan. Ada sebagian orang berpikir “Gapapa pacaran, dosa-dosa gue!”, Hey anak baik, emang gue ga ngurusin lu mau pacaran ato ga. Tapi gue prihatin aja gitu nantinya. Kan udah ada pepatah cinta itu buta. Hawa nafsu susah dilawan Lo nak. Pertama pegang tangan, kedua cium-cium pipi, cium bibir, dan kemudian mencium yang lainnya. Yang dimana lu nantinya menyusahkan banyak orang. Bukan lu doang yang ngalamin, keluarga yang pastinya kena dampak terbesar. Kasusnya udah ga usah gue ceritain lagi lah, banyak ko contohnya yang sudah terjadi.
Maap nih ya gue bukannya menyalahkan lu lu pada yang memilih jalur berpacaran, tapi agar hidup gue ada manfaatnya gitu, hanya mengingatkan kalo hal tersebut itu emang ga harus dilakukan. Tapi kalo untuk bocah mah ya harus disalahkan. Masa masih bocah udah mikirnya cari pasangan, masih jauh dari kata matang. Dan juga yang punya adik harap diperhatikan. Apalagi yang udah punya smartphone. Dikit-dikit bikin status percintaan. Nilai disekolah jeblok. Miris gitu loh!
Gue pernah baca suatu buku (lupa namanya), disitu tertera beberapa penelitian tentang percintaan, bahwa cinta orang berpacaran itu tidak menjadi jaminan suksesnya pernikahan, malah kebanyakan berakibat kehancuran. Persentase perceraian meningkat dikarenakan banyak masalah yang diawali dengan berpacaran. Menurut beberapa penelitian cinta itu bekerja karena ada hormon ditubuh kita, yang disebut hormon cinta. Nah, hormon cinta ini katanya rentan pecah kalo udah umur 4 tahun, makannya kebanyakan orang pacaran/nikah itu banyak masalahnya ketika udah menjalani kurang lebih 4 tahun yang berakibat perceraian. Tap kalo pernikahan itu dilandaskan karena Allah dan bukan sekedar cinta berdasarkan nafsu, insyaallah pernikahan itu akan langgeng.
Si ganteng ngegas “Dasar Jomblo!”. Weits, bukannya sombong nih ya, kalo gue niat cari cewe insyaallah banyak yang mau. Tapi gue udah berpikir kalo pacaran itu merugikan. Beliin makan, beliin kado, (situ pacarnya ato bapaknya sih, ko jajanin anak orang). Banyak menimbulkan masalah, menggangu aktifitas pribadi, memancing perbuatan zina. Ya begitulah, gue udah mikir banyak aspek negatifnya.
Gue tinggal jalanin aja apa yang ada sekarang, jodoh ga kemana, Allah tau mana yang baik buat gue dan yang ga pantes buat gue. Pasangan lu boleh lah cantik/ganteng, tapi semua itu akan kalah kalo pasangan lu Solehah, berbakti, dan baik hati. Kesampingkan wajahnya, lihat akhlak dan hatinya. Kalo ada yang kaya begitu dan gue udah siap materi maupun finansial, langsung datengin orang tuanya, lamar, nikah. Suami istri dah. Berkah jadinya :v.
Kalo lu nikah insyaallah rezeki akan bertambah. Gue punya beberapa temen kantor yang baru aja nikah, nah dari mulai nikah itu karirnya melonjak. Ada yang diangkat permanen, Naik jabatan, sampe ada yang diterima di perusahaan yang bagus. Apalagi udah nikah terus langsung punya anak. Udahlah itu mah rezekinya berlipat-lipat. Makanya cepet nikah biar dipermudah oleh Allah. Tapi jangan sembarang nikahin anak orang, lu udah sanggup belum. Pengen nikahnya cepet tapi belum sanggup, yang ada nanti ancur. Pendem aja dulu cintanya, kalo udah semua terlengkapi baru dah. Jangan malah pacaran! (Bacotmu Dani)
Udahlah segitu aja, cerita ini hanya untuk merefresh pikiran lu. Bukannya sok bijak ato sok paling bener. Tapi ga ada salahnya gue beropini!
Untuk jodoh Abang di luar sana, tunggu abang, neng. Abang lagi cari uang.